Home Teknologi Riset Sebut Ikan Nila dan Lele Pernah Hidup di Gurun Sahara

Riset Sebut Ikan Nila dan Lele Pernah Hidup di Gurun Sahara

19
0
SHARE
Riset Sebut Ikan Nila dan Lele Pernah Hidup di Gurun Sahara

Keterangan Gambar : Gurun Sahara. Ilustrasi

Detikone.com, LIBYA -- Para ilmuwan telah menemukan banyak tulang-tulang hewan di penampungan batu Takarkori di barat daya Libya. Ini memberikan informasi penting tentang penduduk manusia dari zaman Holocene yang tinggal di tempat yang sekarang disebut Gurun Sahara.

Ilmuwan Ungkap Misteri Kelimpahan Air di Planet Jupiter Ilmuwan: Penyebaran Corona Lebih Mirip Flu Daripada SARS Ilmuwan Bandingkan Kinerja Helm di Era Perang Dunia I

Di antara hewan-hewan yang ditemukan, ikan lele dan nila adalah yang paling banyak. Hal ini menunjukkan beberapa aspek baru dari kehidupan manusia purba ini. Penelitian ini diterbitkan pada Rabu (19/2) di jurnal akses terbuka PLOS ONE.

Peneliti Wim Van Neer dari Museum Sejarah Alam di Belgia dan Savino di Lernia dari Universitas Sapienza Roma, Italia, serta rekan-rekan mereka,  memimpin penelitian ini di Sahara.

Dilansir di Court House News, Kamis (19/2) dijelaskan, wilayah ini telah digali sejak awal 1990-an dan terkenal sebagai tempat utama untuk bukti pendudukan manusia awal. Selama beberapa dekade terakhir, para arkeolog telah dapat merekonstruksi detail tentang manusia purba yang tinggal di sini 10 ribu tahun yang lalu berkat berbagai peninggalan dan artefak yang ditemukan dari situs-situs ini.

Banyak bukti ini telah ditemukan di situs terbuka yang tersebar di pegunungan. Namun, temuan yang lebih signifikan telah ditemukan disimpan di tempat perlindungan batu dan gua.

Saat ini, pegunungan Sahara Tadrart Acacus sangat kering, panas, dan berangin, tetapi tidak selalu seperti ini.  Citra satelit dan penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa Sahara pernah mengandung jaringan luas sungai, danau, dan badan air lainnya.

Menurut catatan fosil dari gunung-gunung ini, untuk sebagian besar periode waktu Holosen awal dan tengah (10.200 hingga 4.650 tahun yang lalu) iklim daerah ini lembab dan mengandung banyak air dan kehidupan tanaman. Catatan juga menunjukkan bukti beberapa pemukiman manusia dan beragam satwa liar.

Para peneliti ini menemukan bahwa tempat perlindungan batu di dalam jajaran pegunungan Tadrart Acacus tidak hanya menyimpan sisa flora dan fauna yang terpelihara dengan baik, tetapi juga artefak budaya yang signifikan dan kesopanan seni cadas dari penghuni awal Holocene dari tempat perlindungan ini.

Seni cadas adalah salah satu penemuan paling menarik dari penggalian ini, dan termasuk ribuan lukisan yang berasal dari 12.000 SM. Mereka menggambarkan gambar-gambar luar biasa yang menceritakan kisah tentang perubahan satwa liar dan peradaban dari waktu ke waktu.

Untuk penelitian mereka, penulis berkolaborasi dengan Departemen Purbakala Libya dalam proses penggalian bagian-bagian dari tempat perlindungan batu Takarkori untuk menemukan, mengidentifikasi, dan melihat tulang-tulang hewan yang ditemukan di situs ini untuk lebih memahami perubahan lingkungan.  Mereka juga bekerja bersama untuk menyelidiki pergantian bergiliran dalam kelimpahan dan jenis hewan yang ditemukan tetap dari waktu ke waktu.

Di antara temuan dari penggalian mereka, yang berjumlah 17.551 tulang-tulang fauna, tulang-tulang ikan membentuk hampir 80 persen  (19 persen lainnya adalah mamalia, dengan burung, reptil, moluska, dan amfibi 1,3 persen terakhir).

Semua ikan, yang diidentifikasi di Takarkori sebagai lele dan nila. Sebagian besar tulang-tulang hewan lainnya ditentukan sebagai sampah makanan manusia. Sebab, ilmuwan menemukan fakta bahwa terdapat bekas potongan dan jejak pembakaran pada tulang-tulang tersebut.

Sementara menentukan usia tulang-tulang ini, para peneliti menemukan jumlah ikan menurun dari waktu ke waktu karena jumlah mamalia tetap meningkat, dari 90 persen dari semua yang tersisa 10.200-8.000 tahun yang lalu menjadi  40 persen dari semua yang tersisa 5.900-4.650 tahun yang lalu.  Tren ini menunjukkan bahwa penduduk manusia di Takarkori mengalihkan fokus mereka dari memancing ke berburu atau memelihara ternak.

Para penulis juga menemukan proporsi nila menurun lebih signifikan dari waktu ke waktu. Ini mungkin karena ikan lele memiliki organ pernapasan tambahan, yang memungkinkan mereka menghirup udara dan bertahan hidup di perairan dangkal, suhu tinggi di wilayah tersebut.  Ini berkontribusi lebih lanjut pada bukti bahwa iklim daerah berubah, menjadi kurang menguntungkan bagi ikan karena kegersangan yang meningkat.

"Studi ini mengungkap jaringan hidrografi kuno Sahara dan interkoneksinya dengan Sungai Nil, memberikan informasi penting tentang perubahan iklim dramatis yang mengarah pada pembentukan gurun panas terbesar di dunia," tulis para penulis dalam penelitian mereka.

Sumb: Republika